Bisikan Itu

Tulisan kali ini kiriman seorang sahabat Prima WKH yang khusus ia tulis teruntuk sosok tua yang ia bangga dan rindukan, menceritakan tentang mbah putri dan saat – saat terkahirnya..
****
Tangan itu tua dan sibuk di peraduannya
Mengepul, tanda pagi telah tiba
Langkah pelan menuju ke peraduan lainnya
Ikhlas dalam dharma dan percaya
Seribu dua ribu itu bermandi rasa syukur
Seribu dua ribu itu penghibur lara hati
Menyejukkan terik matahari sepi
Melembutkan angin debu beradu
Setahun yang lalu kekasihnya tak kembali
Ia lupa rasanya menjadi sepi
Setahun yang lalu pemuda itu kembali
Memeluknya erat, tanpa kata-kata
Aku masih kuat sepertimu
Aku tiada keluh dalam hari-hari
Ia tidak berubah
Keriput itu masih sama
Mata itu masih sama
Yang satu sudah kelam tak bernyawa
Berbisik ditelingaku pilu
bahwa Ia melihatku bangga
Aku berbisik jangan katakan itu
katakan aku akan kembali
Gunung dan lembah luas di antara kita
Siang yang tidak pernah aku lupa
Aku bisikkan padamu
Janganlah melihat kepadanya
Tangan-tangan cahaya yang lembut dan harum
Aku disini , mendengar air matamu
Di sisi telingamu yang masih berdetak
Aku masih kuat sepertimu
dan aku mengerti
***
Teruntuk Supiani, wanita yang memberikan nama kepadaku.
ditulis oleh Prima WKH
****
buat Prima, kuucapkan banyak terima kasih karena dah jadi penulis tamu di blogku.. sungguh tulisanmu mengingatkanku pada beliau..
Menoreh satu dua kata q coba
Sambut goresanmu mengawali rasa
Izinkanku tuk dapat leburkannya
****
Malam ramah tak terjamah
Heningpun seakan beraroma
Bersahut salam dingin menyapa
Berdenyut nadi ke ujung gemigil kata
Hantarkanku mengingat semua
Penggal – penggal cerita
dipilar kisah akannya
Sosok tua ramah dengan senyum iklasnya
Sosok tua yang selalu buatmu bangga
Sosok tua yang buatmu kuat jalani masa
Sosok tua yang tak terlupa
Bagimu
Bagi kita
Bagi semua

 

Tak banyak jumpaku dengannya
Namun cukup buatku berucap bangga
menyebutnya “mbah” dikala jumpa

salamku untuknya
do’aku haturkan padanya
disana…
disisi Sang Pemilik Cinta

***
Teruntuk Prima dan Mbah Putri🙂
Kamay
****
"Mahasuci Allah Yang di dalam genggaman
     kekuasaan-Nya seluruh kerajaan, dan Dia Mahakuasa
     atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan
     hidup untuk menguji kamu siapakah di antara kamu
     yang paling baik amalnya, dan sesungguhnya Dia
     Mahamulia lagi Maha Pengampun"
(QS Al-Mulk [67]:1-2)
"Sesungguhnya akhirat itu lebih baik untukmu daripada dunia"
(QS Al-Dhuha [93]: 4)

57 thoughts on “Bisikan Itu

  1. mata bunda berkaca2 membaca kedua puisi diatas…………
    hebat banget KaMay dan Prima ……….
    dua lelaki yang sangat halus dlm tutur bahasa puisi nan indah……….

    semoga nenek selalu sehat dlm lindunganNYA ,amin
    salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s